Jalan kaki ke Malioboro

November 2012

Kok jalan kaki? Wkwkwkwk.

Jadi gini ceritanya, hari sabtu pagi seperti biasa Mahmud dan ane masak masak buat makan siang, terus gak tau deh siapa yang gosok botol kecap tau tau temen ane Radit yang asli Jember dan Jaja yang asli Banten muncul dan dengan santainya bilang “nanti sore kita ke Malioboro ya, suntuk di kostan terus“.

Kan kita mah sebagai yang diajakin iya iya aja ya, kirain motor dan keperluan lainnya udah mereka siapin dan kita tinggal ngikut aja, yaweslah mereka berdua kita ajak makan bareng karena nanti sore mau ke malioboro, daripada masakan kita gak kemakan kan mubazir.

Beberapa jam kemudian…

Sore hari mereka datang dengan pakaian yang gak compang camping banget ke kostan dan teriak “ayo kita kemon!” sambil cengar cengir gitu. Ane dan Mahmud refleks nanya : motornya mana? Dan jawabannya : jalan kaki aja, masih muda ini!

Kutil kuda!!!! Mereka kagak tau apa jarak beji wetan (kostan) ke Malioboro itu 17 KM dan kalau jalan kaki bisa makan waktu 4 jam. Tapi ane juga kagak ngerti kenapa kok ane dulu mau ya diajakin. Wkwkwkwk.

Setelah pose sebelum berangkat akhirnya kita mulai perjalan dengan mengucap “Aseeem” Wkwkwkwk

Sepanjang jalan kita ngobrol ngobrol, ketawa tawa dan ngakak sambil diliatin banyak orang yang lewat pakai onthel atau motor. Karena gak merasa bersalah ya kita kalem dan stay cool aja.

Sampe Masjid Agung Bantul kita semua udah megap megap, alhasil kita berdiri di pinggir jalan sambil nunggu ada mobil truk yang bisa di tumpangin. Eh dasar rejeki anak soleh ya, belum lama ngemis ada mobil yang pulang anter padi dan mau di tumpangin. Gak pake lama kita berempat langsung lompat naik sambil ketawa tawa karena sepanjang jalan banyak batang padi, gabah dan rumput yang terbang ketiup angin kena muka kita semua, kita di turunin di daerah jokteng sama drivernya dan setelah kita bacain doa selamat, doa sapu jagad dan doa banyak rejeki buat bapaknya, kita ucapkan terima kasih.

Akhirnya karena waktu maghrib udah deket kita singgah di salah satu Masjid untuk shalat dan istirahat sejenak. Ba’da maghrib kita lanjut jalan lagi dan alhamdulillah kita sampe malioboro kurang lebih jam 8 malam.

Di malioboro ngapain? Cuma duduk duduk, foto foto, mondar mandir terus beli jam tangan buat kenang kenangan dan tau tau udah tengah malam.

Masya Allah, gak kepikiran mau tidur dimana dan gimana. Pas jalan cari tempat buat tidur kita ketemu bule yang lagi nyasar, karena kita warga Indonesia yang baik akhirnya kita sapa lah mereka siapa tau kita bisa bantu.

Assalamualaikum sir! Teriak Radit

Bulenya jawab Waalaikumsalam! Dan sontak kita cengo. Wkwkwkwk

Singkat cerita mereka ini cari diskotik di sekitaran malioboro dan belum ketemu jadi mutusin buat minum minum di pinggir jalan. Karena kasian maka kita bantu dan akhirnya ketemu (diskotiknya nyatu sama sebuah hotel) bulenya ngucapin makasih dan ngajak kita dugem bareng dengan jaminan semuanya mereka yang bayarin. Alhamdulillah temen temen pada sakti semua dan langsung nolak ajakan bule tersebut. Kita cuma minta foto bareng doang buat kenang kenangan.

Karena mata kita udah 5 watt, kita akhirnya tidur di teras masjid deket keraton dan bangun pas subuh.

Karena jalan masih sepi kita putuskan untuk foto foto di jalan terus sarapan soto dulu biar seger buat jalan pulangnya.

Tapi berhubung kita kurang tidur, udah capek dan males buat jalan akhirnya kita pulang naik bus dan sampe rumah dengan lelah.

Nb : kalau mau main baiknya di planningkan dengan baik, bawa jaket dan uang lebih buat jaga jaga.

Iklan

Ngaprak ke Deles Indah – Klaten

October 2012

Bulan oktober saat itu hari cerah dan ane lagi tiduran di kostan setelah shalat Idul Adha, pas lagi relax terus mata baru aja mau merem gitu, pintu kostan di gedor.

“Man bukain pintunya man!” Teriak Mahmud dari luar kamar yang bikin kaget setengah hidup

Setelah ane buka pintunya, dia langsung masuk dan cerita panjang lebar yang intinya sih – dia abis di tilang polisi, di pertigaan kampung yang jalannya sepi, karena motornya kurang 1 spionnya dan harus infak 50 ribu secara tidak ikhlas. (Tidak semua polisi lalu lintas seperti case diatas ya) dan peristiwa itu bikin dia jengkel karena itu uang harusnya buat beli bensin balik ke klaten.

Ya pagi ini temen ane emang jemput dan ngajak main ke rumahnya di daerah Klaten, dekat lereng merapi sekalian mau promosiin tempat wisata alam Deles Indah. Setelah bersiap diri, kita langsung tarik gas ke Klaten. Jalur perjalanannya gokil, jadi jalannya tuh sempit, rame dan banyak lubangnya gitu, selidik punya selidik ternyata karena banyak truk yang hilir mudik bawa pasir dan batu hasil tambang lewat jalan ini, makanya jalan aspalnya kagak awet.

Sampai di rumah temen, ane sungkem sama bapak ibunya dan langsung diajak naik ke Deles dengan harapan pas pulangnya nanti masakan olahan daging kambing hasil qurban udah mateng. (Parah ya pengennya terima beres bukannya bantuin masak, mohon maklum dulu masih muda soalnya)

Perjalanannya naik motor, jalannya menanjak cukup jauh dan tiba di gapura yang mention SELAMAT DATANG DI WISATA ALAM DELES INDAH (kurang lebih tulisannya gitu, lupa hehehe) petugas jaga mau berhentiin motor kita buat mintain kita supaya bayar karcis tapi temen ane langsung nunjuk belakang dan nyebutin daerah tempat tinggalnya, yang jaga langsung mangguk mangguk dambil nyuruh kita terus jalan. Ane yang rumahnya di Bogor dan jauh dari tempat wisata cuma bisa bengong liatnya. (udah kaya password sakti aja, tinggal sebutin langsung gratis)

Setelah lewatin gapura kita lewat jalan kampung yang asri dan serba hijau, puncak merapi yang berwarna kelabu juga keliatan sepanjang perjalanan, motor harusnya di parkir di bawah tempat pengunjung biasanya pada parkir tapi temen ane tetep naik pake motor (cape katanya kalau harus jalan keatas) nah jalan keatasnya ini cakep bro, kanan kirinya berjajar pohon pohon hijau yg masih muda karena memang baru di tanami lagi setelah merapi meletus.

Terus ada tempat yang di tepi tebing gitu buat liat pemandangan lembah yang hijau n masih banyak batang pohon kering yang pada mati kena wedhus gembel, banyak monyetnya juga lho lagi pada main dan loncat dari satu pohon ke pohon lain (jadi inget masa kecil, … lho?)

Kita ambil foto sambil dengerin cerita temen ane saat gimana dia dan keluarga harus mengungsi pas merapi meletus dulu.

Karena hari udah siang dan kita udah lapar, akhirnya kita memutuskan untuk turun gunung wkwkwkwk.

Kalau readers mau main ke tempat yang hijau dan murah meriah Deles Indah bisa lho jadi spot pilihan, bahasa modernnya mah instagramable hihihi.

Nb : abis makan siang tuh kita mampir ke makam Mbah Marijan terus main ke Kaliurang, perjalan full pake motor dan pantat serasa tambah tipis wkekekek

Petualangan ke Puncak – Bogor

For our first story after 5 years break, let’s rewind time to December 2011.

December 2011 itu saat ane masih jadi pelajar di sebuah Garment training center di daerah Sentul, Bogor (kini sudah alih fungsi jadi yayasan yang membina saudara saudara kita dari papua)

Dan entah ide siapa dan ide dari mana, tiba tiba temen temen pada teriak teriak “into the wild!” Terus ngajak main ke Puncak, Bogor.

Ane memutuskan untuk ikut serta dalam perjalanan ini, karena temen temen yang ngajak main itu dari luar kota, ada yang dari Tangerang, Solo, Klaten dan juga Gunung kidul.

Kita berangkat dari sentul ke puncak pas siang hari sekitar jam 2 an, kita naik angkot ke ciawi lewat tol Jagorawi, entah kenapa dan ada apa baru setengah perjalanan Jagorawi macet parah dan macetnya panjang banget.

Setelah kita hompimpa alaihum gambreng, kita memutuskan untuk turun dari angkot dan jalan kaki ke puncak.

Perjalanannya jauh pake banget dan capeknya parah, jam 6 maghrib kita istirahat di Masjid daerah Ciawi sambil Isoma (istirahat, sholat dan makan).

Perjalan ke puncak kita terusin pake bus, karena jalan kaki kejauhan dan temen temen udah capek. Kita turun di masjid At-Taun puncak sekitar jam 10 malam, suhunya dingin abis, cuaca waktu itu cerah dan minum kopi serasa minum es teh (kopi yang kita pesen langsung jadi adem bro, unbelievable) kita istirahat, ngobrol ngalor ngidul sambil ketawa ketiwi.

Jam 12 malam ketua perjalan ngajak kita ke tempat peluncuran gantole atau paralayang, perjalanannya lewatin kebun teh yang gelap dan licin tapi seru abis. Rasanya kaya lagi ikutan Uji nyali atau Jejak Petualang gitu. (untung aja kagak ada uka uka)

Sampe TKP kita terpesona sama kelap kelip lampu kota dibawah sana, ada yg putih, kuning, merah dan yang kedip kedip genit gitu. Kita duduk duduk disitu dan tau tau kita ketiduran, ane sendiri bangun pas udah subuh, ceritanya mau liat sunrise tapi ternyata spot tsb membelakangi matahari (hadep barat) kan koplak.

Paginya kita jalan jalan ke kebun teh sekitar sambil mau ke telaga warna puncak buat istirahat sambil liat liat pemandangan yang katanya keren.

Kita masuk hutan belantara dan poof! Tau tau udah ada di sebelah telaga tersebut, tanpa masuk gerbang tanpa bayar tiket. Wkwkwkwk, kita jadi pengunjung selundupan (mohon jangan di contoh)

Pulangnya kita memutuskan untuk jalan kaki lagi, gak tau kenapa kaki ane perih, pas di check ternyata kaki lecet gara gara sepatu yg ane pake kekecilan, akhirmya ane nekat ke rumah warga, ane pilih sendal terjelek yang ada di depan pintunya dan ane tuker sama sepatu ane (gak mau nyolong takut dosa, hehehe) baru aja kita lanjut jalan lagi ada truk yang mau ngangkut kita selama kita searah. (alhamdulillah ya rejeki anak sholeh)

In the end, perjalanan ini jadi petualangan yang bikin capek, seru dan juga memorable. Pengen rasanya bisa main main sama mereka lagi.

Hope you guys doing well.

Buat readers yang pengen coba, boleh main ke Bogor, Puncak dan Telaga warna. Keren dan murah meriah kok. 🙂

Nb: sendal yg ane tuker sama sepatu ane 2 hari kemudian putus, moga yang punya sendal ridho wkwkwkekek

It’s been five years!

Whoa, as the title said “5 year” just flew by really fast from the last time I post on my blog.

Bukan karena gak ada cerita buat di tulis, buka juga karena ada kendala teknis, tapi waktu untuk menulis yang semakin berkurang dikarenakan kesibukan yang terus menerus bertambah setiap tahunnya (alasan yang hakiki padahal mah tambah males aja orangnya).

Terakhir ane posting itu January 2013 dan sekarang sudah masuk July 2018, banyak banget cerita, pengalaman dan kejadian yang ingin ane tuliskan di blog ini semata mata hanya untuk kesenangan pribadi dan hanya untuk kenangan di masa mendatang nanti (atau buat bahan bacaan readers yang memang lagi suntuk atau gak ada kerjaan) hehehe.

Bahasa tulisan ane mungkin gak akan se-luwes dan se-informal waktu ane masih muda dulu (ahem udah tambah tua) tapi ane akan usahakan sebisa mungkin pake bahasa yang informal supaya gak serasa baca koran tentang politik atau pembunuhan. Muahahahaha..

Dengan membaca kalimat Basmallah, ane akan mulai mencoba menulis kembali di blog ini.

See you later readers (itupun kalau ada yang baca) wkwkwkwkwk.

Jogjakarta, 14 July 2018

Al-Wahyu

Ke pantai bumi kartini yang menyedihkan

06 Januari 2013

Hari ini ane mau pergi main ke Karimunjawa di jepara, berhubung dapet bayar murah meriah akhirnya ane dengan semangat membara siap” mau kabur kesana.

malemnya ane gak bisa tidur karena rasanya pengen cepet” pagi (ini udah kebiasaan dari kecil) tapi pada akhirnya ane ketiduran juga dan bangun jam 4 pagi (ini sebuah pencapaian yang luar biasa!! karena biasanya ane bangun jam 7 pagi, hhi) dan langsung mandi ke kamar mandi (inget mandi itu di kamar mandi, bukan ke toilet) dan yang harus lu tau sob, mandi jam 4 pagi di gunung itu rasanya nusuk sampe tulang sum sum, dinginnnya mantapddd..

setelah melakukan ritual pagi (mandi, shalat, makan, minum, gak lupa pake baju) ane pun siap siap kumpul ke center point yang ditentukan, janjinya sih jam 6 kumpul jam 7 berangkat tapi apalah daya kalau hidup di indonesia, jam karet semua!! asem bener!! jam 7 bus baru datang dan para pemuda baru pada kumpul, heuh gak ada yang tepat waktu disini mah. akhirnya setelah nunggu bus dan nunggu makhluknya pada kumpul, kita pun berangkat dengan diiringi isak tangis dan air mata serta doa (walah kaya yg meninggal aja) dari kerabat semua, hhe..

di jalan kita disuguhin hiburan yang sangat menarik dari DVD yg di puter (nonton bang haji Rhoma Irama nyanyi man!!) yang sumpah bikin semua orang ngantuk dengan sukses!! karena bosen lihat orang itu nyanyi akhirnya ane memutuskan untuk tidur dan ane terbangun di semarang, ane liat pemandangan yang keren banget, rasanya ane pengen loncat dari bus dan main disitu tapi niat tersebut ane urungkan karena takut jatuh terus mati ketabrak beca yang lagi parkir disitu.

beberapa menit kemudian ane merasa mual dan pengen muntah, ini disebabkan ane sarapannya gak bener. temen” ane pada ngeledekin ane karena ketika ane pergi naik bus dari bogor ke jogja aja kalau naik yang non AC ane gak mabok, tapi giliran naik bus yang pake AC malah muntah muntah, katanya ane gak cocok jadi orang kaya.! asem kan..

sesampainya di jepara kita nyasar nyari jalan masuk ke pantai tersebut karena gak ada gerbang yang kebuka (kayanya lagi pada tutup nih) dan pada akhirnya kita malah nyasar ke pantai bandengan (tapi pantainya keren juga lho) akhirnya daripada gak main air kita pun memutuskan buat turun dan main di pantai ini.

baru 45 menit kena angin laut ane langsung ngerasa masuk angin, zzz anginnya kenceng banget bro.. daripada ane sakit lagi ane pun memutuskan untuk itikaf aja di masjid deket situ. for your info pantainya keren dan berpasir putih tapi sayang banyak sampah plastik yang gak keurus disitu, sedih lihat nya..

akhirnya ane cuma liatin temen” ane yang main air dan foto” di pantai, god damn it, baju yg ane bawa buat ganti pas main air akhirnya mubazir. dijalan pulang ane fokus tidur dan gak mau beli apapun dari situ karena udah kebawa males dan bad mood.

Note: kalau mau main kemana” jangan lupa bawa jaket, obat masuk angin dan sarapan dulu seblum berangkat!! jangan kebawa nafsu.!

New year eve

31 Des 2012,

seperti yang udah ane post sebelumnya, ane seneng banget menjelajah kota Jogjakarta dan saat ini yang jadi target ane adalah pantai Kuwaru Jogjakarta.

jam 2 siang temen ane si mahmud keukeuh minta dianterin ke pantai dikarenakan seumur hidupnya (18 tahun) dia belum pernah menginjakan kakinya ke pantai, ane agak gak percaya sebenernya, tapi selidik punya selidik, ternyata dia tinggal di lereng gunung merapi selama ini (serius) jadi blum pernah lihat pantai dan laut katanya (kecuali liat secara gak langsung, contoh : TV) akhirnya dengan berat hati dikarenakan dia melas kaya anak kucing yang blum di kasih makan 9 hari, ane pun bersedia nganterin dia ke pantai.

di perjalanan ke pantai ane yang bawa motor jadul yang udah reot menuju laut biru, perjalanan terasa begitu khidmat dikarenakan ane nyasar dengan sukses sebanyak 2 X, akhirnya setelah minta arah sama google maps, ane pun nyampe di pantai ini.

di pantai ane cuma foto” dan main air aja sampe bosen, pas lihat ada perahu nelayan yang mau berlabuh dan parkir ane punya inisiatif buat bantu narik itu kapal dan gila bener rasanya berat banget, padahal udah di bantu tarik sama sepuluh pria bertenaga kuda (mukanya mirip kuda laut semua)

dan setelah perahu berhasil melandas dan parkir dengan sukses ane melihat hasil tangkapan nelayan tersebut dan tergiur buat beli beberapa ekor (bukan beli ekornya doang ya). setelah beli, ane langsung pengen balik dan masak ini ikan laut.

di jalan balik, temen ane yang ane suruh bawa motor biar adil, dan baru ane dia naikin, tuh ban motor tiba” aja kempes dan ternyata bocor. akhirnya kitapun dorong itu motor sampe tambal ban terdekat (jaraknya 1 km lebih dikit) dan rasanya cape sangat.!

setelah motor berhasil di bangkitkan dari kubur, kita nerusin perjalanan pulang dan sampe di rumah dengan kehujanan. karena malam dan udah capek dan kedinginan dan udah males akhirnya kita putuskan untuk masak itu ikan besok pagi aja buat sarapan, dan paginya saat mau masak, itu ikan habis dengan sukses sisa kepalanya doang karena si Mahmud naruhnya gak aman jadi kucing dengan mudah nyuri itu ikan dari tempat penyimpanan.

melayanglah sudah uang 30 ribu dan akhirnya kami putuskan bahwa ikan tsb kami jadikan sedekah awal tahun kita.

NB: kalau mau main ke pantai jangan lupa pakai lotion, baju panjang, dan persiapkan jas hujan, karena 5 orang protes sama ane pagi ini karena katanya ane jadi tambah item dan kepala ane pusing” karena kehujanan.

have a nice year 2013 all..

Cinta kebersihan

Desember 29, 2012

Hari ini weekend dan seperti biasanya bahwa setiap hari sabtu ane dan tement satu kostan ane masak untuk makanan kita hari ini.
Ane sekarang kebagian jadi yang nyuci beras dan temen ane yang kebagian belanja sayur ke warung buat di masak.

nah, sambil nyuci beras ane mau sekalian cuci piring yang udah numpuk kotor di kamar ane. setelah sampe di kamar mandi, ane mau cuci piring aja dulu karena itu lebih cepet ketimbang nyuci beras. Dan berhubung kamar mandinya ini di alam terbuka (gak di dalam rumah tapi di belakang rumah) banyak ayam yang pada datang buat makan sisa nasi dan lauk dari piring yang ane cuci ini. tapi satu hal yang gak ane sadari beras yang mau ane cuci ini ane simpan di sebelah ane dan tanpa ane sadari juga salah satu ayam yang nakal ini nyenggol detergen yang ada di sebelah panci beras ini dan detergen pun tumpah dengan suksesnya. akhirnya setelah nyuci piring selesai ane pun mau nyuci beras dan ternyata ane kaget ngeliat detergen yang numpuk diatas beras ane..

temen ane datang dan bertanya tanya :

M : kok berasnya berbusa ya.?

Z: iya nih ane nyuci beras pake detergen biar bersih

M: Oh, Bagus deh kalau gitu

Z & M : … hua goblok banget ya nih..

Z : yasudah dibilas yang banyak aja biar gak bau detergen

dan setelah bilas beras 7 kali pake tanah dan 7 kali pake air (dah kaya kena najis aja ya) beras pun kita masak dan mateng dengan sempurna.

temen ane si Mahmud yang ane beri kehormatan nyobain duluan nasi yang kita cuci dengan detergen itu.

Z : Gimana rasanya bro.?

M : Manis n malah lebih enak dari biasanya

Z: (ikut nyobain) eh iya juga ya..

Sore harinya ane ngundang temen” ane main ke kost dan ngajak mereka makan bareng.

kita pun makan dengan lahapnya tanpa rasa ampun, ternyata nyuci beras dengan detergen itu gak buruk juga hasilnya..

silahkan dicoba, semoga bermanfaat.! hha..

NB: Jangan dicoba dirumah, karena setelah makan nasi tersebut temen” ane mulutnya pada berbusa dan pas cegukan keluar gelembung sabun dari mulutnya..

huehehehehe..

DON”T TRY THIS AT HOME KECUALI DISENGAJA.!